Simak dan Amalkan Doa Pengguncang Langit Berikut Ini !

  • Whatsapp

Terkadang kita bersikap buruk sangka terhadap Allah SWT. Kita sering mengira bahwa Allah mengabaikan doa-doa kita. Doa Pengguncang langit

Kadang kita memikirkan hal demikian ketika kita sedang diberikan ujian dengan permasalahan atau bencana. Yang kemudian secara tidaklangsung “memaksa” kita untuk bermunajat kepada-Nya. Doa Pengguncang langit

Dengan demikianlah  cara Allah memilih hamba-Nya. Hal ini juga telah disinggung dengan jelas oleh Syekh Ibnu Athaillah dalam hikmah berikut ini.

متى أطلق لسانك بالطلب فأعلم أنه يريد أن يعطيك

Artinya, “Ketika Allah SWT menggerakkan lidahmu melalui sebuah doa, ketahuilah bahwa Dia ingin memberikan karunia-Nya kepadamu.”

 

Dari sini kita dapat kita pahami bersama bahwa orang-orang yang berdoa dan bermunajat merupakan hamba-hamba pilihan Allah. Ketika Allah menjatuhkan pilihan-Nya kepada kita atas sebuah cobaan, pada hakikatnya Allah sangatlah mengasihi kita yang kemudian memperkenankan kita untuk bermunajat kepada-Nya. Demikian uraian Syekh Ibnu Abbad atas hikmah ini.

عن أنس بن مالك رضى الله عنه قال قال رسول الله إذا أحب الله عبدا صب عليه البلاء صبا وسحه عليه سحا فإذا دعا قالت الملائكة صوت معروف وقال جبريل يا رب عبدك فلان اقض حاجته فيقول الله “دعوا عبدي فإني أحب أن أسمع صوته” فإذا قال يا رب قال الله تعالى لبيك عبدى وسعديك لاتدعونى بشئ الا استجبت لك ولا تسألنى شيئا الا أعطيتك إما أن إعجل لك ما سألت وإما أن أدخر لك عندى أفضل منه وإما أن أدفع عنك من البلاء ما هو أعظم من ذلك

Artinya, “Anas bin Malik RA meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, ‘Bila Allah jatuh cinta kepada salah seorang hamba-Nya, maka Allah mengucurkan dan mengalirkan ujian kepadanya. Kalau ia lantas bermunajat, malaikat bergumam, ‘suara orang ini tak asing.’ Lalu Jibril memberanikan diri, ‘Ya Allah, itu suara si fulan, hamba-Mu. Penuhilah permintaannya.’ Allah menjawab, ‘Para malaikat, biarkanlah ia. Aku senang mendengar suara munajatnya.’ Kalau ia menyeru, ‘Tuhanku.’ Allah menjawab, ‘Labbaik wa sa‘daik (aku sambut panggilanmu) wahai kekasih-Ku. Tiada satupun yang kau doakan, melainkan pasti Kukabulkan. Tiada satupun permintaanmu, melainkan pasti Kuberikan. Bisa jadi Kukabulkan segera doamu. Bisa jadi Kutangguhkan permintaanmu dan Kuganti dengan yang lebih baik. Bisa jadi juga Kuhindarkan dirimu dari bala yang lebih berat ketimbang bencana itu,’’” (Lihat Ibnu Abbad, Syarhul Hikam, Semarang, Maktabah Al-Munawwir, juz I, halaman 76).

Syekh Ibnu Abbad mengutip hadits Rasulullah SAW bahwa mereka yang dikasihi dan dicintai Allah merupakan golongan hamba-hamba-Nya yang diperkenankan untuk bermunajat kepada-Nya berlama-lama melalui pintu ujian dan cobaan. Allah menginginkan mereka yang menerima cobaan untuk sering-sering menghadap-Nya dan bermunajat.

Kemudian bagaimana dengan pengabulan doa dan permohonan dalam munajat yang kita lakukan? Naisha mate tidak perlu khawatir, Allah takkan mengingkari dan menelantarkan hamba-Nya sebagai disinggung Syekh Syarqawi berikut ini.

ولقوله عليه الصلاة والسلام من أعطى الدعاء لم يحرم الإجابة أى اما بعين المطلوب أو بغيره عاجلا أو آجلا قال بعضهم هذا اذا كان الدعاء صادرا عن اختيار وقصد أما اذا جرى على اللسان من غير قصد فان الاجابة بعين المطلوب لا تكاد تتخلف

Artinya, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Siapa saja yang dikaruniakan ibadah doa, maka ia takkan luput dari ijabah,’ baik ijabah atas hajat yang disebutkannya di dalam doa maupun ijabah atas hajat yang tidak disebutkan (substitusi) entah dalam waktu seketika atau ditangguhkan. Sebagian ulama memahami bahwa itu berlaku pada doa yang didasarkan pada saat orang memiliki pilihan dan disengaja. Untuk doa yang terlompat begitu saja dari mulut tanpa sengaja dan terencana, ijabah atas hajat yang terucap hampir-hampir tidak meleset dan tidak tertunda,” (Lihat Syekh Syarqawi, Syarhul Hikam, Indonesia, Daru Ihyail Kutub Al-Arabiyah, juz I, halaman 75).

Baca juga : Simak Doa Minta Kesehatan dan Doa Ketika Sakit Berikut Ini

Doa Pengguncang Langit

يَا وَدُوْدَ  يَا وَدُوْدَ . يَاذَا اْلعَـرْشِ اْلـمَجِـيْدِ. يَا مُبْدِأَ يَا مُـعِـيْدَ. يَا فَعَّالاً لِمَا يُرِيْدُ. أَسْأَلُكَ بِنُوْرِ وَجْهِكَ الَّذِيْ مَلَـأَ أَرْكَانَ عَرْشِكَ. وَأَسْأَلُكَ بِقُدْرَتِكَ الَّتِي قَـدَّرْتَ بِهَا عَلَى جَمِيْعِ خَـلْقِكَ. وَأَسْـأَلُكَ بِرَحْمَـتِكَ الَّتِي وَسِعْتَ كُلَّ شَيْئٍ. لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ.  يَامُغِيْثَ أَغِــثْـنِي.

Ya  waduud,  ya waduud,  ya dzal arsyil majiid. Ya  mubdia  ya muiid.  Ya fa’aalal lima yuriid. As aluka binuuri wajhikal ladzii mala-a arkaana arsyika. Wa as aluka biqudrotikal latii qoddarta bihaa ‘alaa jamii’i kholqika. Wa as aluka birohmatikal latii wasi’ta kulla syaein. Laa ilaaha illaa anta, ya mughiits aghitsnii.

Artinya :

“Ya Dzat Yang Maha Kasih, Ya Dzat Yang Maha Kasih. Ya Dzat Yang Mempunyai Arsy yang agung. Ya Dzat Yang Memulai dan Mengembalikan. Ya Dzat Yang Selalu sukses apa yang dikehendakiNya. Aku mohon padaMu dengan cahaya keagunganMu yang telah memenuhi sendi-sendi ArsyMu. Dan Aku mohon kepadaMu dengan ketentuanMu yang telah Engkau tentukan semua ciptaanMu. Dan aku mohon dengan kasih sayangMu yang telah Engkau luaskan segala sesuatu. Tidak ada Tuhan selain Engkau. Ya Dzat Yang Maha Penolong, tolonglah aku”.

(Dibaca 3 kali)

Sejarah Doa Pengguncang Langit

Dalam hadits riwayat Anas RA, beliau berkata :

“Ada seseorang di zaman Nabi, berdagang dari Syam menuju Madinah tidak disertai rombongan karena tawakkal kepada Allah SWT. ketika dia kembali ke Syam, ia dihadang oleh perampok berkuda.

Perampok berteriak : Berhenti !

Berhentilah pedagang  : Kamu mau harta ?

Perampok : Harta ini milikku, aku mau nyawamu.

Pedagang : Tunggulah aku sampai selesai shalat !

Perampok : Lakukan apa yang kau mau !

Kemudian pedagang tersebutvmelaksanakan shalat 4 rokaat dan menengadahkan kepalanya ke langit seraya berdoa :

يا ودود يا ودود .  يا ذا العـــرش المجيد . يا مبدأ يا معيد. يا فعالا لما يريد. أسألك بنور وجهك الذي ملأ أركان عــرشك. وأسألك بقدرتك التي قـــدرت بها على جميع خــلقــك. وأسألـك بـرحـمتك التي وسعـــت كل شـــيء. لا أله ألا أنت.  يامغيث أغثني. (x3)

Tiba-tiba datang (Malaikat) penunggang kuda dengan membawa senjata perang, ketika perampok melihatnya, maka ditinggalkanlah pedagang dan . Ketika (Malaikat Penunggang Kuda) mendekat, maka ia menusuk perampok hingga mati jatuh dari kudanya.

Kemudian penunggang kuda berkata kepada pedagang : “Ketahuilah bahwa saya Malaikat dari langit ketiga. Ketika kamu berdoa pertama kali, kami mendengar bunyi pintu-pintu langit. Kami berkata : suatu peristiwa telah terjadi. Ketika kamu berdoa yang kedua, terbukalah pintu-pintu langit, ketika kamu berdoa yang ketiga, turunlah Malaikat Jibril seraya berseru:  Siapa yang sedang dilanda kesusahan ini?, maka kamu mohon kepada Allah SWT agar aku diperintahkan membunuhnya (perampok). Ketahuilah wahai hamba Allah bahwa barang siapa yang berdoa dengan doamu ini saat mendapat kesulitan, maka Allah SWT akan menolongnya dan memberi solusi. Kemudian Pedagang datang kepada Nabi Muhammad SAW dan mengabari Beliau (tentang peristiwa tadi). Rasulullah SAW bersabda : “ Sungguh Allah SWT telah membimbingmu Asmaul Husna, apabila didoakan bersamanya, akan dikabulkan. Dan apabila diminta bersamanya, akan diberi.”

Baca juga: Ilmu Ikhlas adalah Ilmu Tingkat Tinggi, Mengapa? Simak Yuk!

 

Pendaftaran Reseller Naisha


Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *