Berikut Adalah Doa Hasan Al-Bashri dan 20 Kata-Kata Bijaknya

  • Whatsapp

Sebagai seorang muslim ketika kita mendapat perlakukan buruk dari orang lain, kita dianjurkan untuk memaafkan mereka. Bahkan kita juga telah dianjurkan untuk mendoakannya agar perbuatan buruknya kepada kita diampuni oleh Allah. Doa Hasan Al-Bashri adalah agar orang yang menyakitinya dapat diampuni Allah SWT.

Doa Hasan Al-Bashri

Beliau mendoakan orang yyang telah menyakitinya. Berikut adalah doa Hasan Al-Bhasri.

Read More

اَللَّهُمَّ اعْفُ عَمَّنْ ظَلَمَنِيْ

Allohumma’fu ‘amman dzolamani.

Ya Allah, ampunilah orang yang zalim kepadaku.

Itulah doa yang diamalkan oleh Hasan Al-Bashriketka ada orang yang menyakitinya.

Ini sebagaimana disebutkan dalam kitab Syahr Shahih Bukhari li Ibnu Bathal berikut ini,

وقال ابن الأنبارى: كان الحسن البصرى يدعو ذات ليلة: اللهم اعف عمن ظلمنى، فأكثر فى ذلك، فقال له رجل: يا أبا سعيد، لقد سمعتك الليلة تدعو لمن ظلمك حتى تمنيت أن أكون فيمن ظلمك، فما دعاك إلى ذلك؟ قال: قوله تعالى: فمن عفا وأصلح فأجره على الله

Ibnu Al-Anbari berkisah; Suatu malam Al-Hasan Al-Bashri berdoa, “Allohumma’fu ‘amman dzolamani.” Hasan Al-Bashri banyak berdoa dengan kalimat itu. Seseorang bertanya, ‘Wahai Abu Sa’id, saya mendengar malam ini engkau senantiasa berdoa untuk orang yang mendzalimimu sehingga membuat saya berharap termasuk orang yang menzalimimu. Apa yang mendorongmu melakukan itu? Al-Hasan Al-Bashri berkata,’Yaitu firman Allah; ‘Faman ‘afaa wa ashlaha fa ajruhuu ‘alallaahi (Maka orang yang memaafkan dan berbuat baik, maka pahalanya di sisi Allah).’

Hasan Al-Bashri juga merupakan salah satu ulama yang hidup pada masa awal kekhalifahan Umayyah pada maa itu beliau hidup di bawah asuhan dan didikan satu di antara seorang istri Rasulullah SAW.

BACA JUGA :   Prinsip-Prinsip Mindfulness dan Mindfulness dalam Islam

Ketika ia menginjak usia 14 tahun, Al-Hasan pindah ke kota Basrah, Irak, dan menetap di sana. Dari sinilah yang kemudian membuat beliau mulai dikenal dengan sebutan Hasan al-Bashri.

Di kota tersebut Hasan al-Basri kemudian berguru kepada satu di antara sahabat Rasulullah, Abdullah bin Abbas. Dari Ibnu Abbas, Hasan al-Basri mendalami berbagai ilmu, seperti tafsur, hadis dan ilmu lainnya.

Semua pengaaman idup dan ilmu yang ia dapatkan yang kemudian membentuknya menjadi seorang yang faqih dalam masalah agama. Dikisahan bahwa Al-Hasan menjadi guru di Basrah, Irak, dan mendirikan madrasah di sana.

Selaion doa Hasan Al-Bashri berikut adalah beberapa kata bijak dari Hasan Al-Bahsri yang mungkin bisa bermanfaat bagi Naisha mate seperti yang dilansir dari laman Mutiaraislam, Raudhatulmaarif, dan Alhabib, Kamis (28/10/2021).

  1. “Wahai anak Adam! Kalian tidak lain hanyalah kumpulan hari, setiap satu hari berlalu maka sebagian dari diri kalian pun ikut pergi.”
  2. “Seorang laki-laki bertanya pada Hasan al-Bashri, “Tidakkah salah seorang di antara kita merasa malu terhadap Tuhannya? dia berbuat dosa lalu dia mohon ampun, lalu dia berbuat dosa lagi kemudian dia mohon ampun lagi, dan begitu seterusnya?”. Al-Hasan berkata kepada lelaki itu, “Setan ingin agar seorang di antara kalian berbuat seperti itu. Karena itu, jangan pernah meninggalkan istighfar untuk selama-lamanya.”
  3. “Orang yang tidak percaya bahwa Allah telah menjamin rezekinya, maka ia akan mendapat laknat dari Allah.”
  4. “Benar-benar ada, dahulu seorang lelaki yang memilih waktu tertentu untuk menyendiri, menunaikan shalat dan menasehati keluarganya pada waktu itu, lalu dia berpesan: “Jika ada orang yang mencariku, katakanlah kepadanya bahwa dia sedang ada keperluan.”
  5. “Diantara tanda berpalingnya Allah Subhanahu Wata’ala dari seorang hamba adalah Allah menjadikan kesibukannya pada hal-hal yang tidak bermanfaat baginya.”
  6. “Wahai manusia, sesungguhnya engkau hanyalah kumpulan hari. Sehari darimu pergi, satu bagian dari dirimu pun mengiringi.”
  7. “Barangsiapa tidak memiliki adab (tata krama), maka ia tidak berilmu. Barangsiapa yang tidak memiliki kesabaran berarti ia tidak memiliki agama. Dan barangsiapa tidak memiliki ketakwaan, berarti ia tidak mempunyai kedudukan di dekat Allah.”
  8. “Semoga Allah merahmati seorang hamba yang merenung sejenak sebelum melakukan suatu amalan. Jika niatnya adalah karena Allah, maka ia melakukannya. Tapi, jika niatnya bukan karena Allah maka ia mengurungkannya.”
  9. “Kalau bukan karena keberadaan para ulama, niscaya keadaan umat manusia tidak ada bedanya dengan binatang.”
  10. “Demi Allah! Tidaklah tegak urusan agama ini kecuali dengan adanya pemerintah, walaupun mereka berbuat aniaya dan bertindak zalim. Demi Allah! Apa-apa yang Allah perbaiki dengan keberadaan mereka jauh lebih banyak daripada apa-apa yang mereka rusak.”
  11. “Sungguh, apabila aku dijatuhkan dari langit ke permukaan bumi ini lebih aku sukai daripada mengatakan: “Segala urusan berada di tanganku!”
  12. “Iman bukanlah sebuah khayalan yang tanpa ada amalan. Namun, iman adalah kebaikan yang menancap dalam hati dan dibenarkan dengan amal perbuatan.”
  13. “Sesungguhnya seseorang melakukan sebuah dosa itu dapat menghalanginya dari melaksanakan “salat malam.”
  14. “Tidaklah datang suatu hari dari hari-hari di dunia ini melainkan ia berkata, “Wahai manusia! Sesungguhnya aku adalah hari yang baru, dan sesungguhnya aku akan menjadi saksi (di hadapan Allah) atas apa-apa yang kalian lakukan padaku. Apabila matahari telah terbenam, maka aku akan pergi meninggalkan kalian dan takkan pernah kembali lagi hingga hari kiamat.”
  15. “Juallah duniamu untuk akhiratmu, niscaya kamu beruntung di keduanya. Dan janganlah kamu jual akhiratmu untuk duniamu, karena kamu akan merugi di keduanya.”
  16. “Barangsiapa mendustakan takdir sesungguhnya dia telah mendustakan Al-Qur’an.”
  17. “Ada yang berkata kepada al-Hasan: “Barangsiapa mengucapkan Laa ilaaha illallah, maka dia pasti masuk surga?” Maka al-Hasan menjawab, “Barangsiapa yang mengucapkan Laa ilaaha illallah, kemudian dia menunaikan kewajiban darinya, maka dia pasti masuk surga.”
  18. “Janganlah Anda tertipu dengan banyaknya amal ibadah yang telah Anda lakukan, karena sesungguhnya Anda tidak mengetahui apakah Allah menerima amalan Anda atau tidak.”
  19. “Jangan membenci musibah yang menimpamu karena apa yang kamu benci bisa jadi menjadi penyebab solusi bagimu, dan apa yang kamu sukai bisa jadi menjadi penyebab kehancuranmu.”
  20. “Orang yang beramal tanpa ilmu seperti orang yang berjalan tanpa panduan. Orang yang beramal tanpa ilmu hanya akan membuat banyak kerusakan dibanding mendatangkan kebaikan.”
Pendaftaran Reseller Naisha


Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *